My FrEnZ

Sunday, 22 January 2012

Sahabat

Sahabat,
Kau dan aku seakan sama,
Masih rapuh dalam menongkah arus,
Masih kabur dalam menterjemah alam,
Masih naïf dalam mencorak kehidupan.

Perjalanan kita baru bermula,
Liku dan ranjaunya tidak terduga,
Cedera dan luka satu kepastian,
Sendu dan tangis tidak dapat dipisahkan.



Sahabat,
Tatkala kau dan aku berjalan bersama,
Seringkali kita berbeza rasa,
Namun kita takut untuk mengalah,
Dek ego yang menjadi pengantara.

Tatkala ego bermaharajalela,
Sang iblis akan bersorak ria,
Habis hilang rasanya manis madu,
Habis pudar serinya  warna pelangi.



Sahabat,
Tuhan itu Al-Adl’ ,
Maha adil dalam setiap rancangan,
Tuhan itu Ar-Rahim,
Maha pengasih akan setiap hamba.

Sehasta kita mendekati-Nya,
Sedepa Dia mendekati kita,
Berjalan kita untuk mendekati-Nya,
Maka berlarilah Dia untuk mendekati kita.



Sahabat,
Usahlah dikau terlalu bimbang,
Liku dan ranjau pasti dapat dilepasi jua,
Cedera dan luka pasti beransur sembuh akhirnya,
Sendu dan tangis pasti jua berganti ceria.

Namun mengapa setelah itu segalanya berubah?
Solat seakan beban untuk ditunaikan,
Rintihan doa tidak lagi kedengaran,
Ibadah sunat seakan asing untuk dikerjakan,
Taubatan nasuha terus hilang dari kamus kehidupan.



Sahabat,
Selagi kita belum disembahyangkan,
Perbetulkanlah segala yang salah,
Selagi kita belum dikafan dan dikebumikan,
Hindarilah segala yang mazmumah.

Kehidupan di dunia ibarat seorang perantau,
Meneroka setiap denai mendaki setiap puncak,
Hanya singgah sebentar mengumpul bekalan,
Destinasi hakiki hanyalah jannah yang abadi.